Tips buat Calon-Calon Pengunjung Art | Jog | 8

posted in: Depan | 0

Juni adalah bulan yang paling diantisipasi oleh masyarakat se-Jogja-raya. Gimana nggak, banyak banget event dan pagelaran seni yang khusus digelar di bulan ini. Nggak terkecuali Art Jog, ruang eksibisi seni terbesar yang hits delapan tahun terakhir. Bahkan Art Jog disebut-sebut sebagai dapurnya produk seni rupa kontemporer di kawasan Asia Tenggara. Wow, bangga dong ya!

Swaragama FM berkesempatan jadi salah satu pengunjungnya nih. Art Jog kali ini mengadirkan suasana teduh dengan bola besar yang dilapisi rangkaian tanaman hijau komplit pakai air terjun di bagian depannya. Unik banget karena bola ini ternyata berisi sebuah ruang pameran, berisi instalasi andalan Wishing Tree karya Yoko Ono.

Well, sekarang Swaragama FM mau kasih tips singkat. Pasti bakal beguna banget buat kamu yang berminat dateng ke Art | Jog | 8. Biar bisa maksimal menikmati tanpa ngerusak karya. Yuk disimak!

Alur denah eksibisi

Awalnya sih kita sempet bingung karena nggak ada panduan seperti booklet atau tanda panah sederhana sebagai penunjuk arah. Kan sayang kalau ada karya yang kelewat nggak sempet dinikmatin. Biar kamu nggak ikutan bingung, ini alur yang disaranin sama penyelenggara: dari instalasi Wishing Tree, kamu bisa langsung masuk. Setelah dirasa puas, jangan keburu ambil arah ke kanan, meski kanan adalah jalan yang diridoi Tuhan #eaaa. Ambillah arah kiri, setelah itu aman kok nggak bakal nyasar. Toko merchandise adalah tanda jalan akan berakhir, setelah itu kamu akan ketemu photo booth yang langsung berdampingan sama jalan keluar.

Selalu perhatikan keterangan karya

Jangan lupa perhatiin stiker informasi yang isinya profil karya juga cara menikmatinya. Soalnya ada beberapa karya yang perlu dipencet, diputar, atau bahkan dilarang sama sekali buat dipegang. Nah ini penting banget, jangan sampai karya yang dibuat sangat serius oleh seniman rusak gitu aja di tangan kamu. Selain itu dengan membaca stiker informasi, kamu bisa tau apa sih pesan seniman di balik seni yang mereka buat. Itulah intinya datang ke pameran seni: yaitu memahami karya.

Jangan cuma jadiin karya seni sebagai photo booth

Belajarlah menikmati karya para seniman. Halal kok buat jadiin instalasi seni sebagai background foto biar keliatan artsy dan cah seni banget. Tapi please, jangan semata-mata bayar tiket masuk untuk menuh-menuhin memori foto di ponsel kamu. Apalagi demi foto kamu rela nerobos masuk walau jelas-jelas dilarang, yang ada kamu bakal dianggap nggak bisa baca sama pengunjung lain. Mind your attitude and keep it classy, Akademia Jogja.

Mandi sebelum dateng

Ya kalau nggak sempet mandi setidaknya sempetin untuk cek apakah bau badan kamu cukup bisa ditolerir. Karena venue yang dipilih ruangan tertutup, jadi walaupun ada AC udara tetap nggak bisa tersirkulasi dengan baik. Nggak kebayang kan kalo ruangan berubah jadi sumpek dan baunya nggak karuan, apalagi penyebabnya kamu. Eww, gengsi nggak sih.

Pakai alas kaki yang nyaman

Buat cewek-cewek, Art Jog bisa banget dijadiin ajang ngegebet mas-mas seniman yang hipster punya. Tapi kalo salah pake sepatu, alih-alih dapet kenalan yang ada kaki bakal pegel-pegel di atas high heels. Art Jog kali ini cukup menguras tenaga loh karena ruang eksibisi makin padat sama jumlah karya. Selain itu banyak instalasi seni yang tersembunyi, otomatis kaki kamu harus bekerja ekstra buat ngejelajahin semuanya. So, flat shoes atau sepatu kets lebih nyaman buat ke Art Jog.

That’s all tips-tips yang bisa kita kasih. Jangan ragu untuk sisihkan uang sebesar Rp 25.000 kalo kamu pelajar atau mahasiswa dan Rp 50.000 bagi pengunjung umum. Art Jog adalah destinasi yang pas buat ketemu langsung sama karya seniman di seluruh dunia dan jadi bagian dari unending loop that bonds the artist and the audience.

teks: Adya Nisita | editor: Falafu