Dibayar Cuma Buat Dengerin Curhat

posted in: Depan | 0
Hikikomori
credit pic: www.tofugu.com

Di Jepang ada pekerjaan yang job desknya adalah ngedengerin curhatan orang lain. Usaha ini dibentuk sama Takanobu Nishimoto dan teman-temannya yang kepikiran untuk membantu orang yang nggak berani ngebahas masalah mereka sama psikolog atau pun keluarga terkedekat, untuk bisa tetep numpahin perasaannya.

Kebanyakan pelanggan Nishimoto adalah para pensiunan tua dan pelajar yang ngadepin masalah keluarga atau kegagalan. Kamu cukup mengeluarkan $10 atau sekitar Rp 130.000 per jamnya nih buat dapet service yang satu ini dari Nishimoto dan kawan-kawannya.

Pria yang kebanyakan berusia antara 45-55 tahun atau biasa dipanggil Ossan ini, bisa kamu sewa online langsung dari situs yang disediain sama Takanobu Nishimoto. Nishimoto dan  temen-temennya ini sebenarnya lebih nganggep pekerjaan ini sebagai hobi, bukan semata-mata buat cari uang aja. Sejak 4 tahun lalu, bisnis Nishimoto udah cukup berkembang nih, dengan tersedianya 60 ‘ossan’ sewaan yang sekarang tersebar di seluruh Jepang.

Nishimoto sering ngerasa kalau banyak orang paruh baya seusianya dia yang kehadirannya mulai disepelein sama orang di sekitar mereka, yang bikin banyak orang jadi kesepian dan nggak punya temen.

Dalam sebulan, Nishimoto bisa ngelayanin 30-40 klien yang lebih dari setengahnya adalah perempuan. Biasanya mereka nyewa Nishimoto selama dua jam, dan hanya diminta buat ngedengerin curhatan mereka aja. Ada nenek berusia 80 tahun yang setiap Minggu selalu ngehubungin Nishimoto buat minta ditemenin jalan-jalan di taman. Nishimoto bahkan udah berasa kaya anaknya sendiri.

FYI Akademia Jogja, Jepang emang belakangan ini lagi ngadepin fenomena Hikikomori atau biasa disebut isolasi sosial. Orang yang lagi ngalamin ini, biasanya nggak mau keluar rumah dan bersosialisasi. Mereka malah hobi ngurung diri di kamar sambil main video games atau internetan.